Adakah Pasar Cina Menunjukkan Masa Depan kepada Kita?

Adakah pasar Cina menunjukkan masa depan kita logistik? Minggu lalu kedua Alibaba dan JD.com mengumumkan projek penting yang akan mempengaruhi masa depan e-dagang di China. E-dagang China adalah salah satu pasaran yang paling menarik kerana mereka adalah syarikat awam besar yang menghasilkan pendapatan bernilai Miliaran Dolar berdasarkan tempat mereka di pasaran. Alibaba, JD.com dan VIPShop semuanya merupakan pemimpin pasaran tetapi dari segi pemilikan pasaran Alibaba jauh dominan dalam ekosistem e-dagang.

Ringkasan melihat 2 pemain besar

Alibaba

Alibaba adalah entiti pemegangan yang menampilkan Alibaba.com (urus niaga perniagaan ke perniagaan), TMall (pasar berjenama yang merupakan perniagaan kepada pelanggan) dan Taobao (yang merupakan pasaran perniagaan ke pelanggan). Tidak ada perbandingan sebenar dari segi pasaran Barat kerana Alibaba unik. Alibaba adalah pasar terbesar di dunia yang menghasilkan wang berdasarkan komisen dan penjualan iklan untuk perniagaan untuk meningkatkan senarai produk mereka di pelbagai bahagian ekosistem). Alibaba kini melabur dalam logistik melalui platform Cainao mereka kerana pada masa ini Alibaba bergantung pada pihak ketiga untuk menyampaikan pakej kepada pelanggan. AliExpress ialah pasaran yang secara amnya tidak mendapat banyak liputan tetapi sangat popular untuk pelanggan global kerana mereka menyediakan produk tanpa jenama dengan harga yang rendah.

Kumpulan Alibaba selama 18 bulan terakhir mengalami kesulitan besar dengan barang palsu yang dijual di platform mereka. Kumpulan ini telah melabur dalam teknologi dan perkongsian untuk membantu mereka memerangi masalah palsu. 6 bulan terakhir telah menyaksikan Alibaba bekerjasama dengan penguatkuasaan undang-undang tempatan untuk memastikan bahawa Alibaba dapat mengatasi pemalsuan. Mengapa masalah palsu menjadi masalah besar? Alibaba kini sedang berusaha untuk menyediakan industri fesyen dengan alasan bahawa mereka dapat menggunakan pelbagai pasar mereka untuk menjual kepada pelanggan China. Taobao kini disenaraikan di a senarai hitam senarai pasaran Wakil Perdagangan AS (USTR) yang terkenal kerana ketidakmampuan mereka menguruskan masalah palsu.

Saingan utama Alibaba di China adalah JD.com atau Jingdong yang terus maju dalam Alibaba selama 12 bulan terakhir.

JD.com

JD.com adalah anti-Alibaba. Ia menggunakan logistik dan gudang sendiri untuk menghantar produk kepada pelanggan di seluruh China. JD.com sangat serupa dengan Amazon kerana menggunakan logistik mereka sebagai kelebihan berbanding Alibaba. JD.com juga dilihat sebagai pasaran yang lebih ketat untuk dijual kerana mereka berjaya menguruskan pemalsuan dengan lebih baik. Sekiranya anda memikirkannya, jika produk dipenuhi oleh pasaran, mereka dapat memastikan satu pemeriksaan tambahan dilakukan sama ada produk yang sah dijual di platform mereka.

Apa yang menjadikan JD.com sangat berbeza dengan Alibaba adalah perkongsian mereka melalui pegangan saham dari Tencent dan Walmart. JD.com menjual 15% syarikat mereka kepada media sosial dan gergasi pemesejan Tencent untuk memberi mereka sekutu yang sangat kuat dalam memerangi Alibaba. Tencent memiliki WeChat yang merupakan platform di mana-mana yang digunakan sebagai perjalanan untuk perdagangan. Memiliki akses ke segmen pelanggan yang sangat penting menyediakan JD.com dengan rakan kongsi yang dapat menghubungkan mereka dengan pelanggan yang tidak semestinya membeli di Alibaba.

Perkongsian penting lain yang dimiliki JD.com adalah dengan Walmart. Walmart telah berjuang untuk merebut ekosistem membeli-belah dalam talian dengan cara yang bermakna di China. Yihaodian penuh dengan pertengkaran dalaman dan tuduhan rasuah. Oleh menjual perniagaan ke JD.com setelah membeli bahagian 5% di JD.com, Walmart telah memberi JD.com akses ke bahan makanan dan barang jualan pantas lain yang akan mendorong pertumbuhan jangka panjang.

Masa depan logistik di China

Minggu lalu 2 syarikat gergasi e-dagang China memberi pelanggan pandangan masa depan. Alibaba bekerjasama dengan pengeluar kereta yang akan digunakan untuk memberi tenaga logistik untuk anak syarikat logistik Alibaba, Cainiao.

Dalam usaha meningkatkan kecekapan dan keramahan alam sekitar industri logistik China yang berkembang pesat telah berkomitmen untuk menghasilkan van penghantaran elektrik yang dilengkapi dengan perkakasan dan perisian komputer berdasarkan data besar dan algoritma Cainiao, yang menyediakan pemandu dengan laluan penghantaran yang optimum berdasarkan maklumat lalu lintas dan pesanan masa nyata, kata presiden syarikat Wan Lin di Global Smart Logistics Summit yang ditaja oleh Cainiao di Hangzhou semalam.

Skala operasi ini sangat besar kerana Alibaba mahu pengeluar kenderaan membuat 1 juta kenderaan penghantaran tenaga hijau yang akan menggunakan kecerdasan buatan dan pengecaman suara untuk memberikan penghantaran lebih cepat melalui laluan yang lebih baik di China.

JD.com telah mengumumkan niat mereka untuk membuat drone yang dapat membawa 1 tan barang. JD.com telah mencapai persetujuan dengan kerajaan tempatan Shaanxi untuk membina rangkaian logistik drone ketinggian rendah terbesar di China.

JD.com adalah peruncit terbesar di China dan drone mereka akan berukuran sama, ini bukan drone Amazon anda dengan muatan muatan 5 lb, drone JD.com akan dapat membawa muatan satu ton secara automatik - mereka akan pergi menjadi sangat besar. Tujuannya adalah untuk membawa barang-barang e-commerce ke daerah terpencil. Selain itu, "Laluan mungkin sukar untuk dilalui, kadang-kadang mungkin memerlukan beberapa jam, ketika drone dapat melakukannya dalam beberapa minit. "

. pengumuman membantu meningkatkan kemampuan syarikat untuk menangani peningkatan aktiviti e-dagang di China. Menurut AliResearch, cabang penyelidikan Alibaba, sekitar 80 juta paket dihantar setiap hari di China pada masa ini, walaupun jumlah itu dapat meningkat menjadi 1 miliar sehari

Kedua-dua syarikat telah menggunakan sumber mereka untuk menyelesaikan masalah sebenar dalam e-dagang Cina, logistik. Kenderaan elektrik dan drone akan memberikan penyelesaian kepada masalah yang dihadapi oleh kedua-dua pasar tersebut. Kedua-dua syarikat ini berusaha untuk memenangi bahagian e-dagang China yang dianggarkan berjumlah $ 2 bilion.

gambar header milik Darren

Hendrik Laubscher

Hendrik Laubscher mempunyai pengalaman bernilai sedekad dalam e-dagang. Dia memberikan kontribusi untuk berbagai penerbitan dan terpesona dengan semua perkara e-dagang (pasar, pasar baru dan e-dagang global rentas sempadan). Dia tinggal di Afrika Selatan tetapi melakukan perjalanan ke seluruh dunia untuk mengalami e-dagang di lokasi di seluruh dunia.