Temu ramah E-dagang Etika: QWSTION mengenai Membuat Kain Lestari Sendiri

Ini adalah yang kedua dalam siri wawancara dengan usahawan dalam talian yang beretika: kami harap mereka dapat membantu dan memberi inspirasi kepada sesiapa sahaja yang berusaha mencari jalan dalam perniagaan. Beritahu kami pendapat anda dalam komen di bawah!

Temu ramah kedua kami adalah Hannes Schoenegger, pengasas bersama QWSTION. Serta koleksi beg buatan mereka yang berkelanjutan dan beretika, jenama ini telah mengembangkan kain lestari mereka sendiri: Bananatex.

Apa yang memberi inspirasi kepada anda untuk memulakan QWSTION?

Saya mengasaskan QWSTION dengan empat rakan saya pada tahun 2008. Kami semua bekerja di pelbagai bidang, tetapi kami semua melakukan banyak perjalanan, dan kami mencari beg yang dapat memenuhi keperluan kami: sesuatu yang berfungsi, tetapi yang mungkin juga digunakan untuk mesyuarat perniagaan. Pada tahun 2008, jika anda mempunyai beg yang berfungsi, ia kelihatan seperti anda baru sahaja datang dari gunung ketika memasuki mesyuarat perniagaan! Oleh itu, kami memutuskan untuk membuat beg galas kami sendiri.

Bagaimana anda memulakan perniagaan?

Kami tidak menyiapkannya seperti yang anda buat perniagaan sekarang: dengan rancangan perniagaan, promosi, pelabur, semua itu. Kami baru memulakan perniagaan kerana kami berpendapat produk kami hebat dan ada permintaan untuknya. Kami memulakan dengan memberikan produk tersebut kepada rakan-rakan kami: tidak ada yang mengembalikannya, yang kami anggap sebagai petanda yang baik!

Dan semua yang diikuti, tidak ada strategi sebenar di belakangnya. Tetapi selalu terasa tepat untuk memberi tumpuan kepada produk: fungsi dan kelestariannya adalah perkara yang penting bagi kami.

Adakah jenama itu berterusan sejak awal?

Kita semua mahu menjadi berkekalan mungkin, tetapi apabila anda baru memulakan jenama dan anda hanya berurusan dengan jumlah kecil, ada jumlah terhad yang dapat anda lakukan.

Jadi pada mulanya, kami harus bekerja dengan apa yang kami mampu, dan apa yang kami dapat di pasaran: tetapi kami membuat keputusan untuk bekerja dengan serat semula jadi berasaskan tumbuhan sejak awal. Oleh itu, edisi pertama kami dibuat dari kapas konvensional, dan hanya beberapa tahun kemudian kami mempunyai keupayaan untuk mengembangkan bahan kami sendiri: kapas organik dan rami berkepadatan tinggi. Kemudian, empat tahun yang lalu, kami mencipta Bananatex.

Titik permulaannya ialah idea rantaian bekalan melingkar: bagaimana kilang boleh berubah menjadi produk, dan kembali menjadi kilang lagi?

Rangkaian bekalan kami berada di Asia. Oleh itu, persoalannya ialah, apakah serat Asia yang mampan? Kami mendapat tahu bahawa terdapat sejarah penggunaan serat pisang untuk tekstil di Asia: tetapi masalahnya ialah - kerana tidak ada cara memprosesnya menjadi benang halus - ia hanya digunakan untuk benda yang sangat kukuh, seperti tali untuk industri perkapalan. Tetapi bersama dengan rakan kongsi kami, kami menemui kaedah untuk memprosesnya.

Bananatex adalah kain "sumber terbuka": apa maksudnya?

Ini bermaksud bahawa kami senang untuk membaginya dengan jenama yang mempunyai minat serius terhadap kelestarian: walaupun mereka pesaing. Dan jika seseorang ingin mengembangkan sesuatu yang baru dengan kami, kami terbuka untuk itu. Kami benar-benar berpendapat bahawa kerjasama lebih baik daripada persaingan.

Maklum balas ini sangat memuaskan dari pelbagai jenis industri. Jenama fesyen ingin membuat versi yang lebih ringan untuk pakaian; jenama perabot ingin membuat versi yang lebih berat; jenama kenderaan ingin meneroka kemungkinan menggunakan Bananatex di dalam kereta!

Bagaimana anda mengembangkan syarikat?

Kami sama sekali tidak beriklan, tidak pernah ada. Sebagai gantinya, kami memberi tumpuan untuk membuat projek yang penting - seperti Bananatex - dan bercakap dengan media mengenai perkara itu, yang saya rasa PR.

Dan kami berusaha membina komuniti orang yang sedar akan minat dengan produk yang dibuat dengan baik. Kami mempunyai Halaman Instagram yang kami pilih, tetapi kami terutama bercakap dengan orang secara langsung melalui buletin kami, The QWSTION Circle, di mana kami merangkumi perkara-perkara yang penting bagi kami: dari inovasi dalam kelestarian hingga muzik yang didengarkan oleh pereka kami, kerana mungkin itu juga memberi inspirasi bagi orang.

Apakah cabaran terbesar yang dihadapi oleh QWSTION?

Perkara-perkara yang berfungsi secara ekonomi sering kali bertentangan dengan perkara-perkara yang berfungsi secara ekologi: yang menghasilkan sistem yang menghukum syarikat yang bekerja secara lestari, dan memberi ganjaran kepada mereka yang sebenarnya tidak bekerja. Sistem perlu berubah.

Barang mesti dijual dengan harga sebenar, kerana pada masa ini sebenarnya tidak. Sebagai contoh, jika anda pergi dan membeli beg galas nilon dengan harga € 40, itu mungkin kelihatan murah berbanding dengan beg galas kapas organik. Tetapi sebenarnya tidak, kerana pada suatu ketika kita harus menggali dari tempat pembuangan sampah atau memancingnya dari lautan, dan seluruh masyarakat akan membayar. Oleh itu ahli politik perlu menggubal dasar seperti cukai karbon, untuk menunjukkan kepada pengguna apa yang benar-benar murah: dan yang sebenarnya tidak.

Nasihat apa yang akan anda berikan kepada seseorang yang baru memulakan perniagaan e-dagang?

Saya rasa sangat penting untuk memastikan produk memberi sumbangan yang bermakna kepada masyarakat. Sekiranya anda dapat melakukannya dengan betul, semua yang lain akan mengikutinya.