Pasaran E-dagang China secara ringkas

Ketika datang ke pasar e-dagang global, ada satu pesaing yang dengan cepat menjadi yang terbesar di dunia: China. Pasaran dalam talian China adalah yang terbesar di dunia dengan nilai anggaran 450 bilion USD (2014) yang melebihi 296 bilion USD AS menurut Juniper Research. Memahami struktur dari mana ia berkembang sangat mustahak jika kita mempelajari sesuatu dari kejayaannya yang pelbagai.

Memahami mengapa e-dagang China begitu besar

Kami telah melihat pelancong China menjadi gila di pusat membeli-belah dan gedung membeli-belah, membeli beg berjenama atau susu tepung bayi secara besar-besaran. Sudah jelas tidak ada yang mempersoalkan daya beli mereka dan juga keinginan mereka untuk membeli-belah. Dan kerana China adalah populasi pengguna yang begitu pesat; kebanyakan jenama besar - sama ada barang mewah atau barangan pengguna - mensasarkan pengguna China dengan strategi komunikasi yang fokus, dan / atau mengembangkan produk tertentu (pemutihan kosmetik misalnya).

Semasa bertanya kepada rakan sekerja Cina di Shanghai, berapa anggaran perbelanjaan untuk perjalanan mereka ke Paris, saya sering mendengar sekitar 10,000 RMB (sekitar 1,500 USD atau 1,300 EUR dan ya, itu hanya untuk membeli-belah dan tidak termasuk perbelanjaan perjalanan). Sebagai perbandingan: gaji purata tahunan bagi pekerja bandar pada tahun 2014 di China menurut Biro Perangkaan Nasional China ialah 56,339 RMB (sekitar 8,800 USD atau 7,800 EUR), menjadikan anggaran 10,000 RMB ini lebih daripada dua kali ganda gaji bulanan purata China.

Walaupun mereka memperuntukkan belanjawan yang banyak untuk berbelanja di luar negeri, belanja juga disimpan di dalam sempadan China, dengan sebahagian besar ditransaksikan dalam talian. Seperti yang dinyatakan di atas, pasaran dalam talian China adalah yang terbesar di dunia mengatasi pasaran AS. Selain dari minat pengguna China untuk berbelanja, China mendapat keuntungan dari rangkaian pengedaran domestik yang luas yang membolehkan penghantaran nasional cepat dan penghantaran yang sama atau hari berikutnya untuk bandar-bandar tingkat atas (misalnya Beijing, Shanghai, Guangzhou dan Shenzhen). Rangkaian pengedaran ini memudahkan e-dagang dan membantu menjadikan pembelian dalam talian sangat biasa di China.

Saya sudah lama tinggal di China dan saya masih kagum bagaimana hampir semua barang dapat dihantar ke tempat atau pejabat saya. Selain menghantar barang runcit saya, terdapat banyak aplikasi dan laman web telefon pintar untuk menghantar makanan saya termasuk McDonalds atau teh matcha. Sebagai contoh mudah: pada hari "mari makan sihat hari ini", saya dapat menghantar buah-buahan yang boleh dicuci terlebih dahulu dan dipotong dengan baik untuk saya. Saya pada dasarnya boleh tinggal di dalam rumah dan tidak pernah keluar.

Gergasi Internet Cina

Dengan cara yang sama bahawa dunia Barat mempunyai raksasa e-dagangnya, begitu juga dengan China. Di mana mereka mempunyai eBay, Facebook, Amazon, PayPal dan Google; China mempunyai Baidu, Alibaba dan Tencent secara kolektif dikenali dengan akronim BAT. Mereka tidak dapat dibandingkan dengan syarikat Barat dalam istilah 'suka untuk suka' kerana perbezaan teknologi, platform dan keupayaan menjadikannya terlalu sukar untuk menimbang satu sama lain.

  • Baidu, yang namanya diterjemahkan sebagai 'beratus-ratus kali' adalah mesin carian Internet yang paling banyak digunakan di China. Pertama kali dilancarkan di Beijing pada tahun 2000, Baidu merangkumi lebih banyak daripada tawaran Google seperti pemain muzik dalam talian, ensiklopedia dan pasar mereka sendiri.
  • Alibaba adalah platform runcit dalam talian yang paling produktif di China, mendapat keuntungan dari model perniagaan yang pelbagai. Mereka terkenal dengan hubungan penjual di seluruh dunia dengan pengeluar China. Alibaba juga memiliki gerbang pembayaran China yang digunakan secara meluas Alipay (serupa dengan PayPal) dan duo pasar Taobao / TMall.
  • Tencent adalah kekuatan pasaran dalam talian dan mudah alih terkemuka di China. Tencent terkenal dengan kemajuan mereka dalam platform media sosial seperti QQ (serupa dengan MSN Messenger) dan WeChat. Tencent juga mempunyai sistem pembayaran selamat mereka sendiri yang disebut TenPay.

Baidu, Alibaba dan Tencent menyediakan tulang belakang untuk pasaran e-dagang China sendiri. Dan kerana China sangat unik dari segi pasaran, mereka juga mempunyai pasaran dalam talian tempatan mereka sendiri.

Tempat Pasar

Pemimpin pasaran dalam talian China adalah Taobao, TMall dan JD. Anda boleh membandingkan Taobao dengan eBay, dan JD dan TMall dengan Amazon. Walaupun terdapat masalah keaslian produk yang menjadi tajuk utama pada masa lalu, platform e-dagang China telah menyaksikan kejayaan perniagaan yang berterusan.

  • Taobao, yang namanya diterjemahkan sebagai 'laman web mencari harta karun' diasaskan oleh Alibaba kumpulan dan menawarkan laman web e-dagang yang sama sekali tidak seperti eBay. Sebagai platform penjualan C2C Cina yang eksklusif, hampir semua perkara boleh didapati di Taobao; tetapi kerana sesiapa sahaja yang mempunyai ID Cina yang sah dapat membuka kedai Taobao, tidak jarang berlaku produk palsu (kadang-kadang agak menyeronokkan).

Pengguna China secara mengejutkan cukup memilih ketika memilih produk kerana sejarah panjang mereka menghadapi penipuan, dan ini juga berlaku ketika memilih saluran mana yang mereka beli barang. Oleh itu, kejayaan platform TMall dan JD tidak mengejutkan, dan inilah sebabnya:

  • TMall (platform B2C yang paling popular di China) memerlukan lesen untuk produk yang dijual, yang mengurangkan produk palsu. Hanya syarikat yang boleh mendaftar untuk membeli kedai di TMall kerana lesen perniagaan diperlukan semasa proses pendaftaran. Syarikat di luar negara yang belum mendapat pijakan di China juga boleh membuat kedai TMall dengan TMall Global. TMall juga dimiliki oleh Alibaba, ini menjelaskan mengapa pengguna boleh sampai di kedai TMall ketika mencari produk di Taobao, tetapi tidak sebaliknya.
  • JD (JingDong) dilancarkan pada tahun 2004 dan segera berkembang untuk menjual pelbagai peralatan elektrik, seperti telefon bimbit dan komputer. JD juga merupakan platform B2C dan syarikat yang ingin membuka kedai di JD perlu membuktikan dengan dokumen rasmi bahawa mereka memiliki jenama dan produk, atau sekurang-kurangnya mereka perlu menunjukkan bahawa mereka adalah pengedar rasmi.

Kes WeChat

Anda mungkin pernah mendengar tentang WeChat walaupun anda berada di luar negara. Sekiranya tidak, jangan risau, inilah yang perlu anda ketahui: WeChat adalah aplikasi platform sosial yang dilancarkan pada Januari 2011 dengan fungsi pesanan ringkas seperti WhatsApp. Dengan cepat, ciri-ciri ditambahkan: pengimbasan kod QR (anda mungkin menganggap kod QR sudah mati, fikirkanlah semula sebagaimana adanya hidup dengan baik di China), garis masa peribadi yang disebut "Momen" di mana rakan dapat menyukai dan memberi komen pada catatan, panggilan dan panggilan video, kedai pelekat, pesanan suara, pembayaran WeChat, pemindahan wang WeChat dan rakaman video pendek yang disebut "Pemandangan". WeChat telah mencapai tahun ini Pengguna aktif bulanan 600 juta dan mungkin merupakan aplikasi yang paling banyak digunakan di China.

Mari kita lihat lebih dekat fungsi pembayaran WeChat ini. WeChat dimiliki oleh Tencent jadi teknologi pembayaran di belakangnya sebenarnya TenPay. Dan untuk memastikan angka TenPay naik, WeChat tidak membenarkan Alibababayi seperti Alipay dan TMall akan dipaparkan di aplikasinya. Sebaliknya, WeChat telah meningkatkan kerjasama mereka dengan JD (tidak ada perasaan keras Alibaba). Pengguna boleh membeli barang dalam talian dan di kedai di mana sahaja dibenarkan oleh peniaga, tetapi juga membayar perjalanan teksi dan membayar bil utiliti mereka terus dari dompet WeChat mereka. Oleh itu, ketika saya katakan lebih awal, saya pada dasarnya boleh tinggal di tempat saya tanpa keluar, baik ini tidak membantu saya meregangkan kaki saya.

WeChat juga menarik untuk syarikat berkat 3 akaun berbeza yang ada: akaun langganan, akaun perkhidmatan dan akaun korporat. Akaun langganan adalah yang paling asas dan seperti saluran di mana pengguna dapat mengikuti berita jenama. Akaun perkhidmatan lebih maju dan muncul di aplikasi seperti teman (dengan setiap pesan dikirim sebagai pemberitahuan yang didorong) dan membolehkan jenama memiliki kedai di WeChat yang disebut sebagai WeShop. Akaun korporat adalah untuk kegunaan dalaman syarikat dan lebih tertumpu pada pengurusan projek dan komunikasi dalaman.

Apa yang menjadikan WeChat begitu unik adalah "satu format" di mana pengguna mempunyai akses ke pelbagai perkhidmatan dan ciri tanpa meninggalkan aplikasi. Dengan pembayaran dan jenama WeChat mempunyai kehadiran m-Commerce di aplikasi ini; WeChat pasti memainkan peranan penting dalam adegan e-dagang di China.

Bagaimana dengan e-dagang yang berdiri sendiri?

Walaupun pasaran China mengambil sebahagian besar pai e-dagang China, kehadiran e-dagang yang tersendiri masih sangat penting untuk dimiliki. Ini membolehkan kawalan yang lebih baik untuk strategi dalam talian ke luar talian, inventori produk baru (berbanding produk baru untuk disetujui oleh pasaran, yang boleh menjadi proses yang panjang) dan fleksibiliti reka bentuk. Walau bagaimanapun, melancarkan e-commerce yang berdiri sendiri bukan tanpa cabarannya di China.

Gerbang pembayaran:

Perkara lain yang China gemari adalah kaedah pembayaran. Walaupun diterima secara meluas di negara-negara Barat untuk menggunakan kad kredit, pengguna China menggunakan maklumat akaun bank mereka (dengan UnionPay lebih popular daripada Visa dan MasterCard). Oleh itu keselamatan maksimum sangat dihargai. Alipay dan TenPay menawarkan penyelesaian gerbang pembayaran yang menyediakan transaksi dalam talian yang lancar dan selamat, yang dihubungkan terus ke akaun bank pengguna - sama seperti yang dilakukan oleh PayPal.

Keutamaan Alipay atau TenPay daripada PayPal di China disebabkan oleh banyaknya fungsi percuma yang ditawarkan kepada pemegang akaun, seperti membeli tiket bas, menambah kredit mudah alih dan membayar produk di kedai, untuk beberapa nama.

Kelajuan hosting dan pemuatan:

Bergantung pada pasaran sasaran mereka, perniagaan perlu memilih host web mana yang terbaik untuk mereka. Menginangi laman web yang berpusat di Eropah semasa pasaran sasaran anda berada di China akan menyebabkan masalah akses, mulai dari masa memuat yang panjang hingga pengalaman pengguna yang akhirnya buruk.

ICP:

ICP (Internet Content Provider License) dilaksanakan pada tahun 2000 dan bekerjasama dengan 'firewall China' yang hebat untuk menguatkuasakan undang-undang internet pelindung China. Mendapatkan lesen ICP adalah wajib sekiranya anda ingin mengendalikan laman web di China. Di siniartikel yang saya tulis mengenai topik ini.

Magento:

Platform e-dagang sumber terbuka # 1 dari Magento menyumbang sebahagian besar projek yang dijalankan oleh agensi saya. Di IT Consultis, kami menyokong Magento (bersama dengan seperempat laman web e-dagang) kerana ia mempunyai edisi komuniti percuma dan tahap penyesuaian yang sangat baik. Banyak faedahnya merangkumi pilihan pemasaran SEO yang luas, pemalam yang mudah digunakan, pasukan pemaju memastikan kemas kini yang kerap, keselamatan yang hebat dan fakta bahawa ia terus berkembang untuk memenuhi permintaan syarikat anda yang semakin meningkat. Di samping itu, ia dapat disertakan dengan sistem pihak ketiga seperti WMS, termasuk yang Cina. Terakhir dan paling penting untuk e-Dagang yang berdiri sendiri di China: platform ini juga dapat disesuaikan untuk memberi tumpuan di sekitar China berkat penggabungan modul reka bentuk dan teknologi yang mengagumkan.

Saya harap dapat memberikan gambaran yang jelas mengenai apa yang sedang dalam talian di China. Ketika memikirkan untuk mengatasi pasaran China, syarikat perlu memilih lebih dari satu saluran penjualan untuk memanfaatkan usaha mereka dengan sebaik mungkin. Cadangan terbesar saya bagi sesiapa yang ingin menembusi pasaran gergasi ini adalah mendapatkan pasangan yang tepat. Pada Perunding IT, kami rakan kongsi yang tepat untuk membantu anda memahami selok-belok pasaran dalam talian China dan melengkapkan perniagaan anda dengan semua yang diperlukan untuk menikmati pelbagai hasil kewangan dari e-dagang China.

gambar header milik Alex Tass

Thomas Guillemaud

Sebagai peminat teknologi dan reka bentuk dan setelah lulus dengan Ijazah Sarjana berganda dalam bidang Keusahawanan dan Perniagaan Digital, Thomas mengembangkan kemahiran dan kepakaran teknologi dalam industri digital termasuk e-Dagang dan analitik. Dia memilih untuk meninggalkan kampung halaman kesayangannya di Brittany, Perancis dan menuju ke China. Di sini, dia memutuskan untuk memanfaatkan pasaran menarik di negara ini untuk membuat agensi web idealnya. Di IT Consultis, Thomas menguruskan operasi untuk syarikat itu; ketika dia tidak mendedikasikan waktunya untuk pengurusan akaun utama atau memacu pasukan untuk mendapatkan hasil akhir yang tinggi, dia memikirkan strategi untuk mengembangkan agensi dengan lebih besar sambil selalu menjaga standar tertinggi. Di luar agensi, anda mungkin mendapati dia mempunyai makanan Perancis di suatu tempat di Shanghai atau menikmati wain (atau bir) di bar di sudut.