Inspirasi bandar - mengesan pameran besar

Beberapa hari yang lalu saya melalui National Galeri Potret di London. Dua barisan mengagumkan bergerak di sudut bangunan. Cuaca cerah dan hanya beberapa minit hingga 10 pagi ketika galeri dibuka. Di London, adalah normal jika orang beratur untuk mengunjungi pameran. Dan ia tidak ada kaitan dengan matahari. Mereka pasti membuka payung mereka.

Itulah salah satu perkara hebat mengenai bandar-bandar besar: perlakuan budaya yang tidak berkesudahan, dan 'penonton' yang cukup untuk acara habis terjual. Ikuti David Hockey, salah satu artis paling terkenal di UK abad yang lalu. Pameran landskap iPad Yorkshire yang baru selesai di Royal Academy of Arts menjadi hit, dengan orang-orang yang menunggu beberapa saat berjam-jam (waktu musim sejuk!), Ulasan yang menggembirakan, sepanduk besar di seberang tembok kota, dan beg plastik dengan pemandangan berwarna-warni. Sudah tentu, jentera pemasaran dengan minyak yang baik dapat 'dipersalahkan' untuk sebahagian kejayaannya, tetapi dengan artis utama tidak sukar untuk dijual. Mungkin kerana mereka adalah inspirasi besar.

Saya setuju, inspirasi adalah pengalaman yang intim, sukar untuk didefinisikan dan diklasifikasikan tetapi jika anda semua merasa bosan ketika menghadapi karya besar, tidak ketinggalan pameran utama ada kelebihan besar.

Sekiranya anda kebetulan atau hanya melalui London sehingga akhir Mei, kami mencadangkan anda tidak ketinggalan Lucian Potret Freud. Di sini anda mempunyai beberapa insentif. Ini adalah pameran karyanya yang paling bercita-cita tinggi sejak tahun 2001, dengan lebih dari 100 lukisan, lukisan dan ukiran yang disatukan dari seluruh dunia. Itu cukup unik, kerana anda mungkin tidak dapat melihat beberapa potret ini lagi. Sekurang-kurangnya dalam kehidupan sebenar.

Freud (1922-2011) adalah salah satu seniman realis yang hebat yang dapat membuat karya dengan intensiti pemerhatian yang luar biasa. Ia seperti overdosis keikhlasan yang membangkitkan penonton dan memaksa mood yang termenung. Dengan kira-kira 100 manusia menatap lurus ke arah anda dari lukisan adalah pertemuan yang cukup sengit yang mungkin membuat anda merasa lemas dan terdedah. Terdapat daya tarikan dalam penggunaan berus yang lebih tebal, penggunaan pigmen yang padat, perubahan kronologi dalam gaya, tempat duduk dan minat. Kisah-kisah yang disertakan dengan potret sama memberi inspirasi seperti lukisan itu sendiri. Dari orang terkenal hingga kerabat diraja, keluarga dan rakan, banyak yang ingin berpose untuknya. Termasuk Permaisuri. Dan itu bukan potret yang memuji. Tetapi sekali lagi, anda tidak berpose untuk Freud jika anda mahu sanjungan.

Pameran ini tidak digalakkan kepada para prude yang menganggap seni hanya kerub dan epal di atas pinggan. Atau kepada perwakilan. Saya memberitahu ini kerana walaupun wali yang saya dengar pada hari lain terkesan dengan bakat Freud, dia tidak begitu menyukai topik pilihannya.

Sama ada anda suka atau tidak, saya tidak tahu. Tetapi saya tahu bahawa perkara itu akan sesuai dengan anda dan meletakkan lebih banyak soalan dan idea ke dalam fikiran anda daripada yang mungkin anda percayai. Kami juga tidak dapat menjamin tidak ada antrian di pintu masuk.

Segera mengenai nama besar lain di bandar tidak lama lagi. Selamat mencuba!

Galeri Potret Negara, London
Sehingga 27 Mei 2012