Kesan Alam Sekitar NFT

Kegilaan blockchain terbaru adalah token yang tidak mudah dijangkiti, yang lebih dikenali sebagai NFT, namun terdapat beberapa tolakan dari komuniti seni yang melakukan banyak reka bentuk NFT. Walaupun masih banyak yang terpikat dengan potensi keuntungan karya seni digital baru ini, ada juga yang mulai menceritakan kisah tentang raksasa yang membunuh bumi. Tetapi sama ada dianggap sebagai penyelamat kewangan atau bencana ekologi, tidak ada keraguan bahawa masih banyak yang menganggap NFT sebagai kemajuan dan mungkin masa depan dalam bidang seni digital.

Isu yang berlanjutan adalah kesan persekitaran NFT, terutama pada era perubahan iklim, pengimbangan karbon, dan Perjanjian Hijau Baru. Artis yang juga ahli lingkungan yang setia baru-baru ini mulai menjauh dari NFT, bahkan di mana ia berpotensi menelan belanja berjuta-juta dolar. Artis ini mendakwa bahawa kesan persekitaran NFT terlalu besar.

Bagi mereka yang baru diperkenalkan ke bentuk seni digital ini, kita akan memeriksa apa itu NFT dan bagaimana kita dapat memutuskan apakah kesan persekitaran mereka dibenarkan atau tidak.

Apa itu NFT?

Token bukan fungible, atau NFT, adalah konstruk digital unik yang telah didaftarkan pada lekapan blockchain untuk merakam keaslian dan pemilikan konstruk secara kekal. NFT diciptakan sebagai cara bagi para seniman untuk memastikan bahawa seni digital mereka tidak dapat dipalsukan. Keupayaan untuk membuktikan keaslian dan kepemilikan ini sangat penting untuk karya seni digital, kerana replika sangat mudah dihasilkan dan sukar ditemui.

Kerana NFT direkodkan sebagai aset blockchain mereka dicetak dengan cara yang sama seperti token cryptocurrency. Pada masa ini kebanyakan NFT dibuat di blockchain Ethereum. Semasa dicetak entri unik dibuat di lejar blockchain yang mengenal pasti aset yang dibuat. Setiap kali dijual, pemindahan aset juga direkodkan di blockchain, yang bermaksud pemilikan aset itu selalu diketahui dan tersedia untuk umum. Ini juga membolehkan artis membuat peratusan harga jualan bukan hanya pada penjualan pertama, tetapi juga pada setiap penjualan NFT berikutnya.

Apabila karya seni digital dicetak dengan cara ini, ia masih boleh disalin dan diedarkan sebagai .jpg atau .png atau .gif seperti biasa, tetapi NFT yang berkaitan akan tetap unik.

Apakah Jejak Karbon NFT?

Sebelum kita membincangkan jejak karbon NFT, kita perlu mengetahui apa sebenarnya jejak karbon. Jejak karbon adalah anggaran semua karbon yang dikeluarkan semasa proses membuat dan memakan produk. Bergantung pada produk apa proses ini boleh berbeza secara dramatik. Contohnya, semasa membuat botol kaca, jenis input apa yang digunakan? Adakah bahan mentah atau bahan kitar semula? Apakah jenis tenaga yang digunakan dalam proses pembuatan? Apakah botol yang dipegang dan bagaimana ia akan dibawa ke destinasi terakhirnya? Semua perkara ini akan memberi kesan pada jejak karbon botol kaca.

Oleh kerana terdapat begitu banyak pemboleh ubah dalam jejak karbon, kita hampir selalu harus menganggarkan apa itu jejak karbon untuk setiap barang atau orang. Kerana mengira jejak yang tepat akan sangat rumit, menggunakan perkiraan sangat berguna dalam memahami kesan sesuatu, seperti NFT, terhadap lingkungan.

Dalam kes NFT ada sejumlah langkah dalam proses pencetakan yang tidak memiliki jejak karbon yang diketahui, dan ada sedikit kajian penyelidikan mengenai masalah ini. Yang mengatakan, Digiconomist, sebuah laman web yang mengkaji akibat trend digital yang tidak disengajakan, telah mengembangkan Indeks Penggunaan Tenaga Ethereum (anda dapat melihatnya di sini) yang menganggarkan jejak karbon bagi transaksi Ethereum tunggal ialah 37.29kg CO2 (pada Mei 2021). Itu setara dengan jejak karbon 82,648 transaksi VISA atau 6,215 jam menonton YouTube.

Ada orang lain yang telah membuat ramalan mengenai jejak karbon NFT yang menjelaskan hakikat bahawa setiap kali NFT dicetak atau dijual, ia membuat transaksi lain di blockchain Ethereum. Sebagai contoh, artis Memo Akten telah mencadangkan bahawa mencetak NFT mempunyai jejak karbon kira-kira 48kg CO2. Dalam kedua-dua kes ini, kita dapat mengetahui bahawa jejak karbon yang dibuat oleh NFT sangat tinggi dan mungkin tidak dapat diterima untuk tindakan membuat karya seni digital.

Oleh kerana itu terdapat sebilangan artis yang telah memutuskan untuk mengelakkan NFT, walaupun ini bermaksud kehilangan banyak pendapatan. Pilihan seperti ini telah dibandingkan dengan mengelakkan penerbangan pesawat, atau berbasikal ke tempat kerja, atau mengelakkan daging lembu dalam makanan anda. Ini kerana semua perkara ini bukan suatu keperluan, dan dengan memotongnya dari kehidupan kita, kita dapat memberi kesan positif pada jejak karbon kita sendiri.

Sebagai contoh, daging lembu mempunyai jejak karbon yang kira-kira sepuluh kali lebih besar daripada ayam, jadi memotong daging lembu dari makanan kita dapat memberi kesan yang signifikan terhadap jejak karbon kita selama bertahun-tahun dan beberapa dekad. Dan jika mengelakkan daging lembu adalah perkara yang baik untuk menurunkan jejak karbon kita, maka tentu sekali mengelakkan penciptaan atau pembelian NFT adalah bermanfaat.

Perubahan Iklim Tidak Disebabkan oleh Individua pilihan

Sebilangan orang mendakwa bahawa membuatdivipilihan ganda untuk mengurangkan jejak karbon kita sendiri hampir tidak berguna kerana hanya 100 syarikat yang bertanggungjawab untuk 71% pelepasan karbon di dunia. Mengurangkan pelepasan karbon peribadi sepertinya cuba mengosongkan tasik menggunakan bidal. Bukankah menjadi tanggungjawab syarikat dan pemerintah untuk membuat perubahan yang diperlukan untuk mengurangkan kesan kita terhadap iklim Bumi?

Sebenarnya dalamdividua orang secara kolektif mempunyai kuasa yang lebih besar dalam pilihan penggunaannya. Kita dapat melihat ini adalah peningkatan penggunaan barang lestari daripada produk penggunaan tunggal. Ini adalah definisi bagaimana pilihan pengguna dapat mempengaruhi bagaimana tingkah laku syarikat. Begitu juga dengan mengelakkan NFT, kita dapat mengirim pesan bahawa mereka tidak dihargai oleh orang ramai, yang akan mengakibatkan lebih sedikit NFT dicetak.

Syarikat penerbangan mempunyai Jejak Karbon Besar. Mengapa mereka OK, tetapi bukan NFT?

Pada pandangan pertama, nampaknya NFT disasarkan secara tidak adil hanya kerana mereka baru, tetapi hakikatnya ada desakan besar ke arah penyaharbonan secara global selama beberapa waktu. Lagipun, itulah maksud Paris Accord. Dan industri telah melakukan inovasi dalam banyak cara untuk mengurangi jumlah karbon yang dikeluarkan untuk membalikkan perubahan iklim dan menghindari krisis iklim.

Oleh itu, kita dapat mengambil langkah apa pun yang diperlukan untuk meningkatkan keberlanjutan, sama ada itu bermaksud berjalan kaki daripada memandu, menghindari daging lembu dan kapal terbang, atau menghindari NFT. Walau bagaimanapun, persoalan sebenar yang perlu dijawab adalah sama ada aktiviti atau produk, seperti NFT, adalah ciptaan yang dapat diterima memandangkan harganya.

 NFT boleh menjadikan seseorang kaya

Banyak orang masih memilih untuk menaiki kapal terbang dan memakan daging lembu, kerana mereka merasakan nilai yang lebih besar dalam kegiatan tersebut dibandingkan dengan aktivisme yang diperlukan untuk memerangi perubahan iklim. Sudah tentu mereka mungkin berubah pikiran di kemudian hari, jika ada lebih banyak bukti yang ditunjukkan bahawa tingkah laku mereka menyakiti planet kita. Atau jika desakan untuk berkarbonat menyebabkan tiket penerbangan dan daging lembu menjadi terlalu mahal sehingga dapat mengurangkan penggunaannya secara dramatik.

Perkara yang sama boleh dikatakan mengenai NFT. Sama ada anda memilih untuk mengambil bahagian dalam ekosistem NFT akan bergantung pada keputusan anda sendiri mengenai keperluan untuk mengurangkan pelepasan karbon. Ini juga akan berkisar pada pilihan yang tersedia untuk anda. Apa pilihannya?

Pilihan untuk Mengurangkan Jejak Karbon kami

Carbon Offset

Pengimbangan karbon adalah pembayaran yang dilakukan untuk membiayai projek yang menurunkan pelepasan karbon, atau menghilangkan karbon dioksida dari atmosfera. Teorinya adalah bahawa kerajaan, syarikat, atau didividual boleh membeli offset yang sesuai dengan pelepasan karbon mereka, sehingga membatalkan pelepasan. Walaupun ini sepertinya merupakan penyelesaian yang sempurna untuk masalah jejak karbon besar, para pakar telah memperingatkan bahawa offset karbon hanya boleh digunakan apabila tidak ada alternatif yang lebih baik.

Amaran itu datang kerana penggunaan offset karbon juga menimbulkan isu aktiviti intensif karbon baru dimulakan hanya kerana offset karbon tersedia. Ini adalah pemikiran yang salah ketika dunia harus mencari cara untuk mengurangkan pelepasan bila mungkin. Juga didapati bahawa projek mengimbangi karbon tidak selalu berjalan seperti yang diharapkan, menjadikannya tidak dapat dipercayai. Dalam beberapa kes, mungkin memerlukan beberapa dekad untuk mengimbangi pelepasan karbon, dan yang lain karbon yang disimpan sekarang hanya dilepaskan kemudian ke atmosfer, tanpa memberikan manfaat jangka panjang.

Bagaimana dengan NFT Karbon Rendah?

Blockchain Ethereum yang digunakan untuk mencetak NFT menggunakan mekanisme yang disebut Proof-of-Work (PoW) untuk mengesahkan transaksi adalah sah dan menyimpan data. Mekanisme PoW inilah yang membawa kepada penggunaan tenaga Ethereum yang sangat tinggi. Namun ada mekanisme alternatif yang dapat digunakan, seperti Proof-of-Stake (PoS), yang jauh lebih memerlukan tenaga. Sebenarnya, beberapa rantaian blok yang juga menyokong NFT (misalnya Polygon dan Tezos) sudah menggunakan mekanisme PoS dan mempunyai penggunaan tenaga yang jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan Ethereum. Sebagai contoh, Tezos mempunyai anggaran penggunaan tenaga tahunan sebanyak 0.00006Twh, berbanding 33.57Twh untuk Ethereum.

Ethereum beralih ke mekanisme PoS itu sendiri, dan pertarungan telah bermula untuk rangkaian, dan sementara tidak ada tarikh yang ditetapkan untuk perpindahan penuh ke PoS, Ethereum.org laman web mengatakan ia dianggarkan berlaku pada tahun 2021 atau 2022. Ini akan mengurangkan jejak karbon NFT dengan ketara.

Ada juga yang mengatakan bahawa rantai blok PoW juga dapat diterima jika mereka menggunakan sumber tenaga yang boleh diperbaharui seperti angin atau solar. Sebenarnya, kajian yang dilakukan oleh Cambridge University pada tahun 2020 mendapati bahawa 39% tenaga yang digunakan oleh PoW blockchains sudah menjadi tenaga yang boleh diperbaharui. Para penyelidik juga membuat kesimpulan bahawa jumlah ini mungkin meningkat pada masa akan datang.

Kita harus ingat bahawa tidak kira apa pun blockchain yang kita pertimbangkan, penggunaan elektrik sepenuhnya bukan satu-satunya faktor dalam kesan karbon dan kesan persekitaran. Oleh kerana cryptocurrency menjadi lebih popular dan beralih ke arus perdana, jumlah pelombong dan pemangku kepentingan akan meningkat. Ini bermaksud lebih banyak perkakasan komputer akan digunakan untuk penggunaan cryptocurrency, dan perkakasan ini dilengkapi dengan jejak karbonnya sendiri yang berasal dari proses pembuatan dan pengekstrakan. Ini bermakna bahawa anggaran jejak karbon NFT sudah lebih tinggi daripada yang difikirkan sebelumnya, dan bahawa ia boleh tetap cukup tinggi walaupun pada blockchain PoS.

Dalam Kesimpulan

Pada penghujung hari tenaga yang digunakan untuk NFT adalah bahagian yang sangat kecil dari semua pelepasan global. Bahkan sebahagian kecil daripada jumlah tenaga yang digunakan dalam rantaian blok sahaja. Namun tindakan kita di ruang NFT akan mencerminkan jenis pemikiran yang diperlukan sekiranya kita berjaya membalikkan perubahan iklim.

Berita baiknya adalah bahawa banyak kemungkinan perbaikan untuk masalah pelepasan karbon yang dilihat dengan NFT sudah diusahakan, mereka hanya memerlukan penerapan yang lebih besar dalam banyak kes. Yang benar dari keseluruhan pergerakan neutral karbon. Walaupun penyelesaiannya belum ada, terdapat banyak artis dan juga ahli alam sekitar yang optimis mengenai NFT. Mereka percaya bahawa pada tahun berikutnya atau dua pelepasan akan menjadi masalah bukan untuk ruang NFT.

Akhirnya seniman-seniman itu sendiri yang paling lantang dalam meraih perubahan. Mereka memiliki kekuatan, dan jika pasar NFT gagal memenuhi permintaan mereka, mereka dapat dengan mudah berhenti mencetak NFT atau berpindah ke pasar alternatif di mana NFT dicetak di rantaian "lebih bersih".

Sudah sebilangan artis menawarkan karunia kepada mereka yang dapat mencari cara baru untuk meningkatkan kelestarian dan jejak karbon NFT. Ini adalah contoh sempurna masyarakat menangani masalah itu dengan syarat mereka sendiri daripada mengabaikannya dan berharap orang lain akhirnya menyelesaikannya.