Berikut adalah 5 Masalah Besar Dengan Usaha Menargetkan Semula Anda

Profesional e-dagang yang berpengalaman mengetahui kesepakatannya.

Tidak ada formula ajaib dalam hal pemasaran kepada pelanggan.

Memerlukan ujian, membuat kesilapan dan mempelajari apa yang pelanggan anda mahukan.

Salah satu cara yang terbaik untuk cari pelanggan baru dan mengembalikan yang lama adalah dengan menargetkan semula. Idea yang sama untuk menguji dan membuat kesilapan berlaku untuk itu.

Masalahnya ialah bahawa banyak kedai dalam talian menghadapi masalah dengan menargetkan semula. Jadi apa masalah besar dengan usaha penargetan semula anda?

Huraian Ringkas mengenai Penasaran Semula

Pernahkah anda tertanya-tanya mengapa internet nampaknya membaca fikiran anda mengenai iklan? Anda mungkin mencari TV baru di Amazon, dan secara tiba-tiba, setiap laman web yang anda lawati mengetahui bahawa anda membeli TV baru.

Ini menargetkan semula.

Ia berlaku melalui rangkaian iklan seperti Rangkaian Paparan Google atau Facebook.

Oleh kerana begitu banyak syarikat mendaftar di rangkaian ini, dan banyak laman web mempunyai iklan dari rangkaian yang sama, semuanya tersambung.

Retargeting dilakukan dengan bantuan penyemak imbas cookies. Oleh itu, anda mencari TV di Amazon dan kuki dilog masuk dalam penyemak imbas anda dengan data produk TV. Kemudian, anda melayari blog sukan kegemaran anda, dan apa yang anda tahu? Blog itu adalah sebahagian daripada rangkaian Google, oleh itu iklan menunjukkan TV yang sama persis seperti yang anda pertimbangkan di Amazon. Bagus, ya?

Ini adalah sistem yang indah untuk pedagang, berfungsi sebagai peringatan berterusan bagi orang ramai untuk kembali ke kedai anda. Anggap saja itu sebagai teknik troli yang ditinggalkan, kecuali rangkaian iklan melakukan sebahagian besar pekerjaan untuk anda.

Sekarang setelah kita memahami apa itu penargetan ulang, mari kita selidiki beberapa masalah besar yang mungkin anda hadapi dengan usaha penargetan semula anda.

Masalah Retargeting # 1: Tidak Mengehadkan Frekuensi Iklan Anda

Kajian menunjukkan bahawa iklan frekuensi tinggi memberi kesan negatif terhadap cara pengguna melihat jenama.

Sekiranya anda pernah berkencan dan menyedari bahawa orang itu terlalu melekat, anda tahu perasaannya. Pelanggan mendapat suasana yang lebih menyeramkan apabila mereka melihat iklan anda berulang kali. Mereka berfikir, "Bagaimana mereka menemukan saya ke mana saja saya pergi?" Dan hampir kelihatan putus asa sehingga pelanggan mungkin menganggap syarikat anda tidak begitu baik untuk bermula.

Daripada menjengkelkan, hadkan frekuensi iklan anda. Ini tidak hanya membuat usaha penargetan ulang Anda lebih menarik, tetapi juga menciptakan lingkungan di mana pengguna tidak terganggu.

Masalah Penargetan Semula # 2: Menggunakan Iklan Membosankan yang Sama Berulang-ulang

Untuk beberapa sebab, di kepala kita, masuk akal untuk membuat satu iklan dan menyebarkannya ke seluruh internet. Anda bahkan melihatnya dengan pemasaran biasa, di mana syarikat menghantar catatan media sosial tetapi menyertakan imejan, salinan dan aset digital yang sama dalam surat berita e-mel, Twitter dan iklan sepanduk.

Sebilangan logik ini mungkin berasal dari fakta bahawa aset digital mahal dan memakan masa untuk dibuat. Anda berfikir, "Saya sudah membuat gambar yang indah untuk media sosial saya, jadi mengapa tidak menggunakannya di mana-mana?"

Pemikiran ini dapat membuat anda menghadapi masalah penargetan semula.

Fikirkan semua iklan yang dilihat orang setiap hari. Mereka dihujani sehingga ramai pengguna menyekat iklan tanpa menyedarinya. Jadi apa yang berlaku apabila mereka mula melihat iklan yang sama dari anda berulang kali?

Mereka mengabaikannya, sama seperti bagaimana pemandu secara tidak sedar mula mengabaikan tanda had laju. Mereka tahu tanda-tanda ada, tetapi tidak banyak yang terdaftar di dalam benak mereka untuk bertindak balas.

Masalah Retargeting # 3: Tetingkap Cookie Anda Terlalu Panjang atau Terlalu Pendek

Tetingkap kuki lalai untuk banyak orang rangkaian iklan adalah 30 hari. Kedengarannya seperti tempat yang baik untuk bermula, tetapi pada hakikatnya, anda sama ada membelanjakan terlalu banyak wang untuk pelanggan yang tidak akan menukar atau anda membatasi peluang anda untuk merebut pelanggan yang lebih cenderung membeli setelah 30 hari . Ini berlaku terutamanya untuk industri seperti perjalanan dan pembedahan plastik.

Jeda masa sehingga penukaran biasanya terdapat di bahagian analisis rangkaian iklan anda. Seperti yang anda lihat, sebilangan pelanggan mempunyai jalan penukaran yang jauh lebih lama daripada yang lain.

Ini bermaksud bahawa satu syarikat mungkin mempunyai pelanggan yang meluangkan masa mereka untuk membuat keputusan, tetapi akhirnya, mereka menarik pencetus dan membuat pembelian. Barangan mahal biasanya dibeli dengan cara ini. Sebaliknya, perniagaan anda mungkin mendapati bahawa pelanggan anda membuat keputusan membeli dengan cepat. Selepas itu, kemungkinan mendapat penukaran menurun dengan ketara.

Semuanya bergantung pada statistik anda sendiri, jadi kami mendorong anda untuk mengkaji apa yang sedang berlaku dengan bakal pelanggan anda sendiri. Adakah tetingkap kuki 30 hari itu terlalu panjang atau terlalu pendek? Siapa tahu - ia mungkin benar-benar tepat!

Masalah Retargeting # 4: Anda Tidak Menggunakan Segmentasi

Segmentasi adalah proses menargetkan semula iklan anda berdasarkan apa yang dibeli oleh individu (atau kumpulan pelanggan). Segmentasi adalah popular dengan pemasaran e-mel (menghantar e-mel yang disasarkan kepada orang yang tepat,) dan iklan tidak berbeza.

Secara lalai, kebanyakan rangkaian iklan memeriksanya di mana kempen penargetan ulang dihantar ke semua pengunjung laman web anda.

Itu tidak sesuai, bukan?

Oleh itu, anda menghantar iklan penargetan semula yang sama kepada dua orang ini?: Seorang lelaki yang membeli kasut lari dan seorang wanita mencari ikat kepala.

Setiap pelanggan adalah unik, jadi anda pasti akan mempunyai kadar penukaran yang lebih baik jika anda membuat segmen berdasarkan perkara yang dibeli oleh orang dan jenis orang mereka.

Masalah Retargeting # 5: Mencari Tiket Emas

blog, kursus, dan bahan latihan lain sangat sesuai untuk mengikuti perkembangan industri anda dan mencari sedikit maklumat e-dagang. Tetapi banyak profesional e-dagang terjebak di mana mereka terus mencari tiket emas itu.

Mereka menganggap bahawa jika mereka cukup membaca mengenai penargetan semula, seseorang akhirnya akan memberi mereka formula yang sempurna.

Tetapi tidak ada pengganti untuk menguji dan gagal dan mencuba lagi.

Anda tidak akan dapat melakukannya dengan betul pada kali pertama, tetapi anda pasti akan memperbaikinya pada waktu berikutnya dan waktu selepas itu. Pemasaran, dan penargetan ulang, khususnya, adalah tentang menetapkan strategi untuk berjaya. Anda mesti menguji strategi itu kemudian kembali untuk mengetahui apa yang betul dan yang salah.

Sekiranya anda mencari formula ajaib yang akan meningkatkan ROI anda dalam sekelip mata, anda membuang masa anda.

Adakah Anda Sedia Memperbaiki Kesalahan Penasaran Semula Anda?

Perkara yang baik untuk mengenal pasti masalah dengan usaha penargetan semula anda adalah bahawa mereka biasanya mudah diperbaiki. Luangkan masa untuk menanda halaman ini untuk mengingatkan diri anda mengenai cara yang betul untuk menargetkan semula.

Selepas itu, beritahu kami di komen jika anda mempunyai sebarang pertanyaan.

gambar header milik Josh Martin

Joe Warnimont

Joe Warnimont adalah penulis bebas yang mencipta alat dan sumber untuk membantu penulis lain menjadi lebih produktif dan memasarkan karya mereka.