E-dagang Beretika: Di Menu- Sekali Pakai Berkelanjutan Etika, Tolong!

Bagaimana perasaan anda tentang membuang makan siang, makan malam, sarapan pagi, makanan ringan, minuman, dan makanan segera yang dibungkus atau dibungkus? Bagaimana dengan membeli sesuatu yang tidak membuang sampah di dunia di sekitar anda sambil masih menawarkan bahan cepat pakai? Bolehkah anda lupa plastik "konvensional"? Boleh makan beretika makanan bersumber dari pinggan bersumber secara tidak beretika?

Banyak soalan, tetapi itu kerana kami mempunyai beberapa jawapan yang lazat.

Pemilihan produk dan perkhidmatan lestari inovatif atau akal sehat yang disebutkan dalam artikel ini hampir tidak akan mendapat tempat dalam program berita harian. Tetapi berita 'bebas plastik' yang baik harus disambut dengan sewajarnya dalam masyarakat yang sangat memerlukan penyelesaian jangka panjang yang berterusan untuk masalah sampahnya.

Oleh itu, mari kita bincangkan tentang orang dan perniagaan yang berusaha mengurangkan sampah plastik tanpa mengurangkan kemudahan dan keselesaan. Sebelum anda mendapatkan sudu sekali lagi, sila periksa.

Memakan

Syarikat alat makan yang boleh dimakan ini mencipta semula ungkapan 'memakan diri'.

Buat pertama kalinya dalam sejarah, ibu bapa yang memberitahu anak-anak mereka untuk makan semuanya akan diambil secara harfiah dengan sorgum + beras + tepung gandum 100% sudu vegan dan garpu.

Syarikat India Makanan Bakeys Private Limited menggunakan alternatif ini daripada alat makan plastik atau kayu dan sumpit buluh. Terdapat potensi besar untuk mengelakkan sampah plastik, kerana pencipta produk pintar dan sedap ini mahu anda fahami. Juga, belum pernah ada alat makan dengan maklumat pemakanan.

 

Cincin Enam Pek

Sebilangan besar cincin enam bungkus plastik yang menampung minuman dalam tin pilihan anda berakhir di lautan dan menimbulkan ancaman serius kepada hidupan liar.

Itulah sebabnya pasukan pakar di Kami Beriman, dari New York, memutuskan untuk mengatasi masalah ini, dan merancang pembungkusan sisix yang dapat dimakan, kompos, dan dapat terbiodegradasi.

Brewery Saltwater, jenama bir kraf kecil di Florida, menaiki kapal kelestarian. Terdapat aspek yang lebih baik untuk cerita ini: cincin yang boleh dimakan adalah kira-kira 80 peratus sisa barli dan gandum dari proses pembuatan bir. Kami sedang membincangkan proses bulatan penuh yang akhirnya memberi makan haiwan dan bukannya membunuhnya. Sejauh mana sejuknya ?!

Kredit gambar: Saltwater Brewery

Plat Kompos

Tidak, anda tidak seharusnya memakannya pada akhir makan, tetapi kompos adalah lebih baik daripada membuangnya ke tong sampah.

Republik Daun membuat piring dari daun hijau dijahit bersama dengan serat dari daun sawit yang hancur dan terurai dalam 28 hari menjadi kompos.

Boleh diperbaharui dan terbiodegradasikan, ini adalah tambahan pintar lain ke meja bebas sampah plastik. Seolah-olah daun berehat sebentar di meja anda sebelum menjadi kompos yang sihat 100%. Bercakap tentang kehidupan (dan akhirat) yang hidup dengan baik.

Dalam keadaan yang sama, kami menemui BiotremPinggan mangkuk yang diperbuat daripada dedak gandum (sekam) yang merupakan hasil sampingan dari proses pengeluaran tepung.

Petani menggunakannya sebagai makanan tambahan makanan, tetapi dedak dalam jumlah besar terbuang. Apa yang Biotrem gunakan adalah sisa buangan, tidak sesuai untuk penggunaan manusia, tetapi boleh terbiodegradasi. Kompos hanya dalam 30 hari. Walau bagaimanapun, jika disimpan dalam keadaan optimum, sekam sekam mudah bertahan selama bertahun-tahun.

. Wholeleaf Co adalah syarikat lain yang menggunakan daun sawit dalam pengeluaran pinggan pakai buang.

Pokok sawit Areca di India dituai untuk buahnya, sirih, dan menumpahkan pelepahnya secara semula jadi. Tetapi manusia pintar ini memilih pelepah dan menjadikannya pelat, mangkuk dan pinggan daun kelapa sawit yang sangat kuat. Kompos di rumah, mereka mempunyai banyak kelazatan dari konsistensi yang disajikan di luar sana. Murni dan sederhana.

Pembungkusan Berasaskan Cendawan

Mereka yang terkini mengenai reka bentuk lestari sudah mengetahui bahawa rumput laut adalah salah satu bahan mentah pertama yang dipertimbangkan oleh pengeluar di mana sahaja.

Tetapi bagaimana perasaan anda tentang cendawan?

Tahun lalu terdapat banyak perbincangan mengenai Ikea dan pencarian mereka untuk penyelesaian pembungkusan yang lestari. Mereka merancang untuk menggunakan pembungkusan miselium biodegradasi (akar cendawan) sebagai sebahagian daripada usaha syarikat untuk mengurangkan sampah dan meningkatkan kitar semula.

Ekovatif muncul, dan dengan melihat projek mereka, semuanya bertujuan untuk memperdagangkan bahan berbahaya seperti polistirena untuk sebatian miselium yang boleh terurai secara biodegradasi. Rancangannya pada peringkat awal. Kecuali anda baru-baru ini mengunjungi Ikea dan dapat mengesahkan bahawa mereka sudah menggunakan bungkus cendawan.

By the way, sumber yang tidak disahkan memberitahu kami syarikat kecil lain sudah melakukannya. Akan bersambung.

Kerang Alga & Udang

Itu bukan fesyen masakan fusion terakhir, ini adalah dua bahan mentah lain yang dipertimbangkan dalam pembuatan peralatan makan sekali pakai.

Beberapa projek berada di peringkat awal pembangunan, belum tersedia secara komersial, seperti plastik biodegradasi ini yang terbuat dari kerang udang dibuang oleh restoran. Atau serbuk dan air alga merah ini berubah menjadi botol terbiodegradasi oleh pelajar reka bentuk produk di Iceland.

Apa Seterusnya?

Kesinambungan mungkin mendapat tempat dalam reka bentuk produk, tetapi sukar untuk membayangkan langkah-langkah positif ini memberi kesan yang diperlukan tanpa pengguna yang berkesinambungan.

Kami mempunyai kuasa untuk memutuskan apa yang ada di pinggan (dan di dalam pinggan!), Produk apa yang harus ditolak, apa yang harus dilaburkan dan bagaimana menyedari kesan kita terhadap dunia yang kita tinggalkan.

Bagaimanapun, kita telah mendarat di Bulan, betapa sukarnya membersihkan tindakan kita di Bumi?

Kami hanya boleh berharap bahawa inisiatif yang disebutkan di atas akan membuka selera anda untuk inovasi dan reka bentuk yang lestari. Memperbaiki masalah sampah harus menjadi keutamaan bagi spesies yang lemas di sampahnya sendiri.

Maksud saya, saya tidak keberatan memakan kopi saya cawan ini jika saya lupa keramik "Saya bukan cawan kertas" saya di rumah. Adakah anda?

Selamat menjamu selera!

Gambar ciri oleh Vecteezy