Apakah Makna Metaverse Zuckerberg untuk E-dagang?

Kami telah melihat filem ini sebelum ini, dan ia adalah buruk.

Binatang Zuckerberg ada lagi; ia mahu memakan bola mata anda melalui Oculus, menyerap pemikiran terdalam anda melalui pengumpulan data Facebook, dan kini, ia mendambakan lebih banyak lagi. Dengan rancangan untuk mengambil 10,000 pekerja untuk pekerjaan itu, Zuckerberg mahu membina metaverse. Dan peralihan baru sahaja bermula dengan Nama baharu Facebook: Meta.

Sekiranya anda tertanya-tanya, istilah "metaverse" diciptakan oleh pengarang fiksyen sains Neal Stephenson dalam novelnya "Snow Crash" pada tahun 1992. Kisah ini berlaku dalam dunia maya, dystopian yang dikendalikan sepenuhnya oleh sebuah syarikat diktator. Oh ya, rakyat terutamanya dipecah dan dimanipulasi oleh syarikat yang disebutkan sebelumnya. Pendek kata, Zuckerberg bodoh kerana menggunakan istilah itu. Ia bukan bertujuan untuk membangkitkan imej komuniti tetapi perpisahan, bukan dalamdividuality tetapi depersonalisasi, bukan persamaan tetapi kehambaan.

Tetapi mari kita berikan dia faedah keraguan. Katakan rancangan besarnya tidak akan memusnahkan manusia. Adakah idea ideologi yang hebat? Bolehkah ia membantu dalam prosedur perubatan, atau mungkin menghasilkan masyarakat yang lebih demokratik?

Mari kita serius…persoalan besarnya ialah: Bolehkah ia membantu orang ramai membuat lebih banyak wang? Apakah maksud metaverse untuk e-dagang, perniagaan kecil, perniagaan besar, usahawan?

Saya bertaruh ini bermakna kekecewaan, sekurang-kurangnya bagi kebanyakan kita.

Walaupun kadangkala "perkara besar seterusnya" menemui beberapa jenis kejayaan yang sepadan, bendera merah muncul dalam fikiran saya apabila ia dalam apa-apa cara berkaitan dengan teknologi besar, terutamanya apabila gembar-gembur utama datang daripada CEO yang lebih besar daripada kehidupan dan sokongan selebriti ( hello NFTs). Ia hampir seperti bola kristal yang paling mudah dibaca apabila kita mula melihat tajuk berita seperti “Syarikat mencurahkan wang ke X, "Atau"X akan datang dan ia adalah masalah yang sangat besar," atau kegemaran peribadi saya "Facebook, Microsoft dan syarikat teknologi lain mendakwa X adalah masa depan"

Visi WeWork, Juicero dan Theranos berputar dalam fikiran saya. Pelabur menyukai gembar-gembur itu, dan wartawan membelinya dengan tajuk berita sensasi.

Dan apakah yang menjadikan syarikat seperti Facebook dan Microsoft terkenal dalam dunia pengguna yang mementingkan privasi hari ini? Saya pasti orang ramai tidak akan bersemangat untuk membiarkan ole Mark Zuckerberg memakan lebih banyak lagi kehidupan mereka dengan metaverse.

Melihat jenama besar berpusu-pusu ke ruang panas sama sekali tidak bermakna. Ini adalah taktik–taktik untuk CEO wannabe-rockstar untuk bekerjasama dengan atlet, pelakon dan angkasawan untuk meyakinkan pelabur yang naif untuk membuang wang.

Walau bagaimanapun, saya percaya habuk akhirnya mendap, dan kita ditinggalkan dengan sesuatu yang tidak benar-benar dijangkakan oleh sesiapa sahaja, biasanya sesuatu yang tidak revolusioner seperti yang kita diberitahu pada mulanya.

Barang boleh pakai ialah contoh yang sangat baik: Google membuatkan kita berfikir bahawa kita semua akan berjalan-jalan dengan cermin mata komputer super seperti Ironman, tetapi pada akhirnya, Google Glass mempunyai tujuan yang lebih khusus dalam industri seperti perubatan dan logistik, manakala pengguna biasa adalah hanya berjalan-jalan dengan pergelangan tangan boleh pakai yang menjejaki kadar denyutan jantung dan langkah anda (kedua-duanya sudah sangat mudah dilakukan dengan alat lain - mereka hanya mendigitalkannya). Jangan salah sangka, alat pakai boleh membantu, tetapi jika dibandingkan dengan gembar-gembur, mereka hampir tidak dapat dilihat dari fiksyen sains - lebih kurang seperti pedometer yang dimuliakan.

Dengan semua itu, apa yang saya harapkan daripada tuntutan metaverse ini? Saya cenderung kepada hasil di antara, terutamanya kerana kita telah melihat tahap metaverse tertentu dalam permainan dan e-dagang (Fortnite, PokemonGo, NFTs...Bahkan Pelayar Berani mempunyai unsur metaverse kerana ia menawarkan mata wangnya sendiri untuk menyemak imbas dan penciptaan kandungan). Tetapi itu semua adalah kes penggunaan yang sangat khusus, bahkan tidak hampir dengan apa-apa sahaja di mana seluruh masyarakat kita akan menggunakan set kepala dan log masuk ke dunia alternatif.

Sudah pasti, nampaknya perkara yang paling dekat dengan metaverse yang kita lihat sekarang adalah untuk permainan dan NFT (token tidak boleh kulat), tetapi itu adalah komuniti yang agak tertutup dan lebih kecil di mana orang ramai sudah menghabiskan banyak masa mereka dalam dunia digital .

Rata-rata orang tidak mempedulikannya. Lihatlah wabak itu. Bekerja melalui Zoom adalah hampir dengan dunia digital yang kebanyakan orang datangi, dan sekurang-kurangnya dalam kalangan saya, tidak ada seorang pun yang lebih suka melakukan panggilan Zoom semasa pertemuan bersemuka, atau sekurang-kurangnya panggilan telefon.

Saya lebih condong ke arah Teori Jack Hanke tentang metaverse, di mana dia menyatakan bahawa teknologi harus meningkatkan pengalaman manusia, bukan menggantikannya. Dan saya merasakan bahawa sejarah menunjukkan kepada kita (seperti yang dapat dipakai) kita belum melihat generasi yang ingin dimakan oleh teknologi. Dan saya harap kita tidak akan melakukannya.

Bagi e-dagang, adalah wajar bagi jenama untuk terlibat dengan permainan dan metaverses seperti NFT (mereka sudah ada). Anda akan dapat membeli pakaian puteri Disney, jersi berjenama NFL, atau Porsche Carrera dalam permainan atau sebagai pengumpul barang digital.

Malangnya, syarikat besar akan menguasai setiap titik metaverse yang keluar. Mereka mempunyai pasukan teknikal, masa dan wang untuk menjalankan jenis kempen ini–seperti cara syarikat makanan segera menguasai ruang skrin pada Doordash, atau cara Peta Google kadangkala mengesyorkan McDonald's atau Starbucks semasa anda memandu. Bagaimanakah kedai e-dagang kecil atau sederhana boleh bersaing untuk mendapatkan pendedahan?

Secara keseluruhannya, saya rasa kita telah mengetahui bahawa apabila dilahirkan, tuhan-tuhan teknologi mengisi otak Mark Zuckerberg dengan kemahiran pengaturcaraan yang luar biasa. Malangnya, mereka meninggalkan empati, alasan, dan perasaan itu yang memberitahu anda bila perlu berhenti. Walaupun dia menobatkan dirinya sebagai raja Hawaii, dia masih mengalihkan pandangan tanpa emosi ke Pulau Midway, mungkin menakluki beberapa penduduk asli di sana.

Zuckerberg tahu an sebenar metaverse adalah idea yang berbahaya, tetapi dia membuat orang teruja dengannya kerana gembar-gembur itu menarik minat pelabur, meletakkan namanya di tajuk utama, dan memberinya pengesahan yang jelas tidak pernah cukup.

Berhenti memikirkan metaverse, Zuck. Metaverse yang direalisasikan sepenuhnya tidak lain adalah menakutkan. Sedikit demi sedikit metaverse nampaknya menjanjikan untuk perniagaan dalam talian, tetapi mereka sudah pun berada di sini, bergerak. Jadi, kenapa tidak bersara, Zuck? Mengapa anda masih di Facebook? Jika anda benar-benar jenis bekerja sehingga anda mati, mengapa tidak memulakan syarikat baharu dari awal dan bukannya pemerolehan berterusan? Ya tahu…sebenarnya berinovasi dan bukannya membina fantasi dystopian di atas bencana sebelumnya.

Imej pilihan melalui Pixabay.

Joe Warnimont

Joe Warnimont adalah seorang penulis yang berpusat di Chicago yang memfokuskan pada alat eCommerce, WordPress, dan media sosial. Ketika tidak memancing atau berlatih yoga, dia mengumpulkan setem di taman negara (walaupun itu terutama untuk kanak-kanak). Lihat portfolio Joe untuk menghubunginya dan melihat karya lalu.

Komen-komen Responses 0

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda *

Kedudukan *

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.

Jadilah pakar e-dagang

Masukkan e-mel anda untuk memulakan pesta