Adakah Pasar E-dagang Mempunyai Masalah Cukai?

Sejak sekian lama, pasaran e-dagang mempunyai masalah mengenai pemungutan cukai. Tidak terkira banyaknya pedagang dari seluruh dunia dapat menjual produk mereka secara dalam talian tanpa membayar cukai jualan.

Amazon, pasaran e-dagang terbesar, adalah contoh terbaik dari apa yang saya bicarakan.

Syarikat ini bekerjasama dengan beratus-ratus ribu penjual pihak ketiga dari seluruh dunia untuk menjual produk di pasarannya yang besar.

Pedagang pihak ketiga ini adalah sebahagian besar dari Amazon bahawa pada tahun 2017, mereka membentuk lebih daripada 50% dari unit berbayar peruncit, menjana berbilion dolar setiap bulan.

Namun, kebanyakan mereka tidak membayar cukai.

Mengatur dan menegakkan pembayaran cukai dari ribuan pedagang pihak ketiga bukanlah tugas yang mudah. Dan kerana dunia e-niaga adalah perkara yang agak baru, undang-undang sebelumnya tidak dapat mengawal keadaan.

Walau bagaimanapun, kesan ekonomi dalam talian peruncit semakin bertambah dari hari ke hari. Oleh itu, kekuatan perundangan mempunyai alasan yang lebih sedikit untuk mengabaikan masalah ini.

Pada tahun 2017, bahagian global penjualan runcit e-dagang mencecah 10.7%. Dan menjelang 2021, Statista menganggarkan ia akan meningkat hingga 17.5%.

sumber: Shopify dengan data dari Statista

Tidak menghairankan bahawa relevan politik topik ini meningkat dengan ketara dalam beberapa tahun terakhir.

Sebilangan besar wang akan diberikan kepada pemerintah jika cukai ini dibayar,

oleh itu mengapa banyak negeri menggunakan undang-undang cukai baru dalam beberapa tahun kebelakangan ini.

Adakah anda peniaga dalam talian?

Mengemas kini dan memastikan anda melakukan cukai dengan betul adalah tanggungjawab anda. Tidak melakukannya dengan betul bermaksud anda mungkin harus menghadapi akibat undang-undang yang telah mematahkan banyak perniagaan.

Dalam siaran ini, saya akan memberitahu anda apa yang anda, dan setiap peniaga e-dagang lain, harus ketahui mengenai topik ini.

Mari selami!

Pertarungan cukai Amazon

Semasa bercakap mengenai masalah cukai e-dagang, Amazon adalah salah satu perkara pertama yang terlintas di fikiran. Sudah menjadi pengetahuan umum di kalangan orang-orang yang terlibat dalam industri e-commerce bahawa Amazon telah mengetepikan cukai sejak sekian lama.

Dan kita tidak bercakap mengenai beberapa dolar. Kita bercakap mengenai berbilion. Saiz Amazon sangat tidak lucu, dan jumlah hasil cukai yang dapat dihasilkannya untuk pemerintah sangat tinggi.

Bagaimanapun, bahagian Amazon dari pasaran e-dagang di AS hampir 50%.

Fikirkanlah.

Amazon sahaja mengambil hampir semua pasaran e-dagang yang lain digabungkan.

Kesan perniagaan ini sangat kuat sehingga negara-negara telah mengambil tindakan perundangan hanya karena itu, membuat undang-undang cukai yang biasa disebut sebagai undang-undang "Amazon".

Semuanya kerana kedai raksasa itu menemui jalan untuk membayar lebih sedikit cukai.

Negeri tidak boleh memaksa peruncit untuk memungut cukai penjualan jika peruncit tidak mempunyai hubungan di negara itu. (mempunyai nexus bermaksud kehadiran fizikal dalam keadaan itu) Dan kerana Amazon adalah peruncit dalam talian, ia tidak perlu mempunyai fizikal untuk menjual produknya.

Yang bermaksud secara sah, Amazon tidak boleh dipaksa memungut cukai di kebanyakan negara.

Sebagai gantinya, pelanggan seharusnya membayar cukai "penggunaan" yang setara. Tetapi negeri selalu mengalami kesukaran untuk mengumpulkan cukai penggunaan.

Dan banyak negeri jelas tidak suka, jadi ada yang menjawab dengan membuat undang-undang "Amazon" yang baru saya sebutkan.

Terima kasih kepada undang-undang baru ini, perjanjian negara, dan penubuhan kemudahan Amazon yang baru, syarikat sekarang memungut cukai ke atas sebahagian besar AS.

Pada Januari 2014, syarikat itu memungut cukai hanya di 17 negeri. Sekarang, mereka melakukannya di seluruh negara kecuali beberapa tempat.

sumber: ilsr.com

Malangnya, bukan di situlah masalah cukai berakhir.

Walaupun Amazon memungut cukai untuk produknya sendiri, ia tidak bertanggungjawab terhadap apa yang dilakukan oleh peniaga pihak ketiga.

Ini menimbulkan sekumpulan masalah baru yang harus ditangani oleh negara.

Sebilangan besar peniaga pihak ketiga tidak membayar cukai yang mereka bayar. Bukan hanya kerana mengganggu, rumit, dan memberi kesan negatif kepada penjualan, tetapi kerana banyak penjual bahkan tidak menyedari liabiliti cukai mereka.

Mengutip cukai dari ratusan ribu penjual hampir mustahil, dan seperti yang saya katakan sebelumnya, alternatif penggunaan cukai juga tidak berkesan.

Ini memberikan satu pilihan yang jelas:

Jadikan Amazon bertanggungjawab atas cukai penjualan semua pedagang.

Perbezaan harga yang ditawarkan Amazon berkat kenaikan cukai sudah cukup bagi pelanggan untuk memilihnya daripada yang lain bata-dan-mortar peruncit seperti Walmart.

Eksekutif Amazon mengetahui perkara ini, dan mereka bersedia melakukan apa yang mereka boleh untuk mengelakkan undang-undang ini berlaku.

Pertarungan sedang berlangsung.

Di satu sisi cincin, kami mempunyai Amazon, pedagang pihak ketiga, dan kedai e-dagang lain melakukan trik yang sama.

Di sisi lain, entiti kerajaan dan peruncit batu bata.

Buat masa ini, penjual dan pelanggan pihak ketiga bertanggungjawab untuk pungutan cukai di kebanyakan negara. Tetapi dalam beberapa tahun akan datang, kita mungkin melihat keadaan berubah dan peruncit menjadi bertanggungjawab.

Setakat ini, hanya Washington, Pennsylvania, dan Oklahoma yang menghendaki Amazon mengumpulkan cukai pedagang pihak ketiga. Tetapi kita mungkin akan melihat lebih banyak negeri melakukan perkara yang sama dalam beberapa tahun akan datang.

Sekiranya Amazon kalah dalam pertarungan, ia pasti akan menjadikan yang terbaik untuk memanjangkannya sebanyak mungkin. Sehingga sekurang-kurangnya dapat memanfaatkan keadaannya sekarang lebih lama.

Mesej untuk pedagang e-dagang

Apa artinya semua ini untuk anda sebagai peniaga ialah anda harus diberitahu mengenai polisi cukai yang berlaku untuk kes anda.

Oleh kerana undang-undang berbeza-beza dari negeri ke negeri dan dari negara ke negara, tanggungjawab anda tidak dapat disangka.

Tidak menyenangkan jika ada peguam yang datang kepada anda untuk perkara yang anda tidak sedar. Dan anda boleh menghalangnya sekarang dengan mengetahui tentang beban fiskal anda.

Adakah anda bersedia?

Adakah anda tahu sama ada anda, pelanggan, atau peruncit yang bertanggungjawab memungut cukai?

Mendapatkan peguam cukai boleh membantu anda menyelesaikannya bersama dengan semua soalan lain yang mungkin anda ada. Dan, anda akan memastikan bahawa seorang pakar menolong anda dan anda tidak akan melakukan kesalahan.

Kesalahan yang cukup mahal untuk mematahkan perniagaan anda.

Apa pendapat kamu? Sekiranya penjual pihak ketiga mempunyai liabiliti cukai?

Beritahu kami dalam komen di bawah.